1. Replusor Ray Glove

Salah satu senjata yang selalu digunakan oleh Iron Man adalah repulsor ray. Semacam sinar laser dipasangkan di tangan di baju zirahnya.

Nah, salah satu teknisi laboratorium di Jerman, Patrick Priebe, menciptakan senjata yang mirip repulsor ray dari si miliader playboy tersebut.

Bentuknya sederhana dan dipasangkan di tangan. Kekuataan energinya sendiri berasal dari bateri litihium-ion, yang dipasangkan di punggung tangannya.

Replusor besutan Priebe ini mampu mengeluarkan sinar laser warna biru. Sedikit berbahaya, karena dalam videonya bila terpapar sinar dalam waktu lama bisa membuat korek terbakar dan balon meledak.

ray

2. Jet Pack

Dengan baju perisainya itu, Tony Stark mampu terbang ke angkasa. Ini berkat dorongan semacam jet yang berada di tangan dan kakinya.

Desain yang membawa seseorang dapat membuat terbang sebetulnya sudah cukup lama ada. Setidaknya dalam catatan di tahun 1919, ilmuwan Rusia Aleksandr Fyodorvich membuat jet pack sederhana.

Kemudian tahun 1960, jet pack yang dipamerkan ke publik dilakukan oleh ilmuwan lain yang berasal perusahaan Bell Rocketbelt. Namun karena faktor biaya, proyek ini gagal ‘terbang’.

Tapi mimpi itu belum mati, setidaknya berusaha kembali diwujudkan oleh perusahaan berbasis di Selandia Baru, Martin Aircraft.

Mereka menciptakan armor ala Iron Man yang dapat terbang di udara kurang lebih selama 30 menit.

144922_jetpack

3. Armor Perang

DARPA (Defense Advanced Research Projects Agency) AS telah bekerja pada pengembangan semacam baju robot untuk meningkatkan fisik tentara AS selama lebih dari satu dekade.

Pada tahun 2010, kontraktor pertahanan Raytheon meluncurkan salah satu hasilnya, yakni The XOS 2 exoskeleton.

Meskipun ditujukan terutama untuk digunakan dalam area support logistik, baju memungkinkan pemakai untuk membuat pukulan yang cukup berbahaya.

Inbuilt hidrolik menangani membuat pengguna dapat melakukan pekerjaan tiga orang. Seperti mengangkat bahan berat, melewati medan terjal dan lainnya.

145022_armor

4. Pengendali Barang dengan Pikiran

Dikembangkan oleh Samsung Emerging Technology Lab dengan Roozbeh Jafari yang merupakan profesor di University of Texas, kolaborasi mereka memungkinkan menggerakkan gadget dengan pikiran.

Sebagai langkah awal, Samsung ingin membuat aplikasi yang memungkinkan pengguna terhubung dengan gadgetnya melalui gelombang pikiran. Melalui aplilkasi ini pengguna dapat memutar lagu, mengganti trek, membuka aplikasi, mematikan dan menghidupkan tablet, serta beberapa fungsi lainnya.

Percobaan ini pun sukses dilakukan dengan menggunakan perangkat pembaca gelombang pikiran. Bentuknya seperti topi, namun di situ terdapat elektroda EGG yang dipakai untuk menerjemahkan perintah dari pikiran agar bisa dieksekusi di tablet.

“Menemukan cara baru berinteraksi dengan gadget adalah tujuan utama proyek ini. Beberapa tahun yang lalu hanya tombol kecil yang menjadi satu-satunya cara untuk mengontrol telepon, namun kini pengguna dapat menggunakan suara, sentuhan, gerakan, dan gerakan mata untuk berinteraksi dengan perangkat mobile,” kata Insoo Kim, insinyur Samsung yang mengagas proyek tersebut.

145139_pikiraniron

5. Informasi di Depan Mata

Saat menggunakan baju zirahnya, Tony Stark dapat melihat segala informasi di layar dengan tembus pandang. Saat ini teknologi yang mirip sudah ada.

Ide itu terwujud di Google Glass, dimana pengguna dapat merasakan sensasi seperti Stark yang bisa mencari apapun di depan matanya langsung.

Sederhana saja, karena internet yang terhubung di Google Glass memungkinkan mencari di layar kacamata penggunanya.

Membuka Google Maps, mencari di mesin pencarinya, hingga melakukan video call akan terlihat semakin keren.

145300_jarpis

6. Jarvis

Jarvis yang dibesut Stark ini memang bukan sembarangan, karena dia menggabungkan antara data dan kecerdasaan buataan. Sehingga, perintah apapun bisa direspon dengan cepat.

Nah, hal serupa juga dikembangkan oleh Dr Diane Cook dari Washington State University’s school of Computer Science and Electrical Engineering.

Kunci dari teknologi yang dikembangkan Cook adalah mencari dan menginterpretasikan informasi dan kemudian secara mandiri.

Misalnya bila suhu ruangan rumah panas, maka AC di rumah akan secara otomatis menyesuaikan. Termasuk mempelajari kebiasaan si empunya rumah.

IRON MAN 3

Created by Danang Prasetyo

Posted by Google